Situs Kesehatan Terpercaya

Tuesday, October 31, 2017

Inilah Alasan Kenapa Obesitas dapat Meningkatkan Risiko terkena Kanker

 Dalam beberapa penelitian baru mengatakan ada lebih banyak bukti bahwa obesitas dapat meningkatkan risiko seseorang terhadap lebih dari selusin jenis kanker yang berbeda.


Ketika Dr. Ghassan Abou-Alfa mulai berfokus untuk menemukan pengobatan baru untuk kanker hati dua dekade yang lalu, rekan-rekan dokternya belum siap untuk mengenali hubungan antara kanker dan obesitas.

"Dalam praktik saya sendiri, jika saya mengatakan 15 tahun yang lalu bahwa obesitas adalah penyebab kanker Anda, itu dianggap jauh, bahkan di antara banyak rekan saya," kata Abou-Alfa, seorang ahli kanker dan ahli kanker terkenal di Memorial Sloan- Pusat Kanker Kettering di New York.

Tapi penelitian tentang hubungan antara obesitas dan kanker telah terjadi sejak lama.

"Bukti sekarang menunjukkan bahwa pasien dengan obesitas dan diabetes yang tidak sehat berpotensi rawan terkena penyakit hati berlemak yang tidak terkait alkohol yang dapat menyebabkan kanker hati," kata Abou-Alfa kepada Healthline.

Dengan ini menjadi Bulan Kesadaran Kanker Hati, ini adalah saat yang tepat, katanya, untuk memberi tahu masyarakat bahwa kanker hati terkait obesitas meningkat.

"Sementara kanker hati terkait hepatitis B di A.S. sedang menurun, kanker hati terkait obesitas sedang meningkat. Tidak ada keraguan tentang ini, "kata Abou-Alfa.

Hubungan antara Obesitas dengan Kanker

Dan seperti yang Abou-Alfa catat, bukan hanya kanker hati.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengumumkan bulan ini bahwa kelebihan berat badan atau obesitas sebenarnya meningkatkan risiko seseorang terhadap setidaknya 13 jenis kanker.

Kanker meliputi hati, otak, kerongkongan, tiroid, kantong empedu, perut, pankreas, ginjal, rahim, dan usus besar.

Mereka membentuk 40 persen dari semua kanker yang didiagnosis di Amerika Serikat, menurut laporan tersebut.

Periset CDC menemukan bahwa pada tahun 2014 saja, lebih dari 630.000 orang Amerika memiliki jenis kanker yang dikaitkan dengan kelebihan berat badan atau obesitas.

Kasus-kasus ini berjumlah lebih dari 55 persen dari semua kanker yang didiagnosis di antara wanita dan 24 persen dari semua kanker yang didiagnosis di antara pria di Amerika Serikat.

Diabetes, penyakit jantung, dan kanker

Meskipun sudah menjadi pengetahuan umum selama beberapa dekade bahwa kelebihan berat badan adalah faktor diabetes dan penyakit jantung, hubungan mendalam dengan obesitas terhadap kanker masih ditemukan.

Dalam sebuah konferensi pers pada 3 Oktober, Dr. Anne Schuchat, wakil direktur CDC, mengakui bahwa "kesadaran akan beberapa kanker dikaitkan dengan obesitas dan kelebihan berat badan belum tersebar luas" di antara orang Amerika.

CDC mencatat dalam laporannya bahwa Badan Penelitian Kanker Internasional, sayap kanker Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), mengatakan bahwa ada "bukti yang cukup" untuk menghubungkan kelebihan lemak tubuh dengan setidaknya 13 jenis kanker yang berbeda.
Iklan

Isu terkait, tentu saja, adalah prevalensi obesitas, penyakit kronis yang menyerang lebih dari 1 dari 3 orang dewasa di Amerika Serikat.

CDC juga mengumumkan bulan ini bahwa tingkat obesitas di antara orang dewasa Amerika meningkat dari 30 persen di tahun 2000 menjadi hampir 40 persen pada tahun 2016.

Laporan tersebut, yang berasal dari Pusat Statistik Kesehatan Nasional CDC, mengukur obesitas menurut indeks massa tubuh.

Ini adalah ukuran kasar kegemukan yang membutuhkan berat seseorang dan membaginya dengan tinggi badan mereka.

Penelitian selama beberapa dekade

Menemukan hubungan antara berat badan yang lebih tinggi dan kanker tertentu adalah bidang penelitian yang booming.
Iklan

Tapi masyarakat hanya melaju kencang, para ahli mengakui.

Sebuah studi pada tahun 2003 yang diterbitkan di The New England Journal of Medicine terkait obesitas terhadap kematian akibat kanker di kalangan orang dewasa Amerika.

Baru-baru ini, American Society of Clinical Oncology (ASCO) menyimpulkan pada tahun 2014 bahwa obesitas telah melampaui merokok sebagai penyebab utama kanker yang dapat dicegah.

Dr Caroline Apovian, presiden terpilih dari Obesity Society dan pemimpin dunia dalam bidang penurunan berat badan, mengatakan bahwa masyarakat telah menyelidiki hubungan antara obesitas dan kanker dan menyiapkan sebuah makalah yang akan dipublikasikan di bulan depan.

Dia mengatakan bahwa sementara pemahaman masyarakat tentang kaitan kanker dengan obesitas tidak setinggi kesadaran akan obesitas terkait dengan berbagai penyakit lainnya, masyarakat sekarang menemukan penelitian tersebut.

"Penelitian ini tidak hanya muncul dalam semalam," kata Apovian, yang juga merupakan penulis buku terlaris, profesor, dan direktur penelitian klinis di Obesity Research Center, Boston University Medical Center.

Apovian bergabung dengan Obesity Society untuk melanjutkan visi organisasi untuk memahami, mencegah, dan mengobati obesitas dan memperbaiki kehidupan melalui penelitian, pendidikan, dan advokasi.

Dia mengatakan kepada Healthline bahwa jumlah penelitian yang terus meningkat mengenai obesitas dan kanker, termasuk studi terbaru dari CDC, menyoroti kebutuhan masyarakat medis nasional untuk memperdalam komitmennya terhadap nutrisi dan diet.

Dan sementara penting untuk membawa ahli onkologi ke dalam percakapan nutrisi, dia mengatakan bahwa hal itu "lebih penting lagi" untuk dilakukan pada pasien sebelum kanker berkembang.

"Masyarakat Obesitas berfokus pada dokter perawatan primer terlebih dahulu," jelasnya. "Melihat pasien bertahun-tahun sebelum mereka mengembangkan kanker, di situlah saatnya dimulai."

Apovian menambahkan bahwa ahli onkologi perlu menasihati tentang diet dan olahraga juga, "tetapi jika Anda tidak memulai dengan perawatan primer, kami tidak akan pernah menurunkan tingkat kanker."

"Sementara kanker hati terkait hepatitis B di A.S. sedang menurun, kanker hati terkait obesitas sedang meningkat. Tidak ada keraguan tentang ini, "kata Abou-Alfa.

Mengapa obesitas menyebabkan lebih banyak kanker?

Apovian dan ahli lainnya mengatakan kepada Healthline bahwa banyak kaitannya dengan fakta bahwa lemak ekstra di tubuh dapat dengan mudah meningkatkan tingkat peradangan, yang juga semakin terkait dengan kanker.

Apovian mengatakan orang yang "pergi ke Pabrik Cheesecake dan makan selama dua jam, mengkonsumsi 2.000 kalori gula dan lemak, jika mereka melakukannya dengan cukup, mereka menciptakan racun di tubuh mereka, dan tubuh mereka akan bereaksi. Hasilnya adalah peradangan sekaligus perubahan hormonal. "

Kelebihan berat badan juga dapat meningkatkan kadar berbagai hormon, katanya, termasuk hormon seks dan insulin, dan juga menghasilkan faktor pertumbuhan mirip insulin, yang berperan dalam pertumbuhan dan telah dikaitkan dengan risiko kanker. baca juga : QnC jelly Gamat


Hubungan Gula dengan kanker

Sementara ada perdebatan yang sedang berlangsung dalam sains mengenai apakah gula memberi makan kanker dan menyebabkan tumor tumbuh, para ilmuwan di Belgia mengungkapkan sebuah terobosan pekan lalu yang menunjukkan bahwa gula membangkitkan sel kanker.

Para periset, yang mempublikasikan temuan studi sembilan tahun mereka di jurnal Nature Communications, memusatkan perhatian pada efek Warburg, yang merupakan pengamatan bahwa tumor mengubah kadar gula dalam jumlah jauh menjadi lebih tinggi dibandingkan dengan jaringan sehat.

Aktivitas ini di dalam tubuh telah dipelajari secara luas dan bahkan digunakan untuk mendeteksi tumor, namun sampai penelitian ini, sudah pasti apakah efeknya hanyalah gejala kanker atau penyebab sebenarnya.

Para ilmuwan percaya bahwa gula menghasilkan lebih banyak gen penyebab kanker yang paling umum, juga dikenal sebagai protein Ras, yang memicu tumor agresif.

Dengan kata lain, gula "membangunkan" sel kanker yang ada, kata periset.

Dalam sebuah pernyataan, rekan penulis Johan Thevelein mengatakan "Penelitian kami mengungkapkan bagaimana konsumsi gula hiperaktif dari sel kanker mengarah ke lingkaran setan dari stimulasi lanjutan dari perkembangan dan pertumbuhan kanker."

Thevelein menyimpulkan bahwa penelitian ini bisa sekali dan untuk semua menjelaskan korelasi antara kekuatan efek Warburg dan agresivitas tumor.

"Hubungan antara gula dan kanker ini memiliki konsekuensi menyapu," katanya.

Temuan studi di Belgia ternyata bisa menyebabkan pengobatan baru dan diet baru untuk berbagai jenis kanker.

"Langkah selanjutnya adalah mencari tahu apakah hasil ini juga berlaku untuk pasien," kata Thevelein. "Untuk melakukan ini, uji klinis dengan ahli onkologi harus dikembangkan. Baru setelah hasil dari uji coba semacam ini diketahui, pernyataan dapat dibuat tentang kemungkinan konsekuensi untuk perawatan kanker dan diet yang disesuaikan. "

Thevelein, seorang ahli biologi molekuler di Katholieke Universiteit Leuven di Belgia, telah menyatakan peringatan ini minggu lalu: "Beberapa orang menafsirkan bahwa kita telah menemukan mekanisme bagaimana gula menyebabkan kanker, tapi memang tidak demikian."

Sebaliknya, Thevelein mengatakan, karyanya menunjukkan bagaimana gula dipecah secara berbeda pada sel kanker.

Sudah ada beberapa penelitian pada manusia yang telah menunjukkan hubungan yang nyata antara diet rendah gula dan tingkat kekambuhan kanker yang lebih rendah, terutama untuk orang-orang yang mengalami obesitas, para ahli memberi tahu Healthline.

Karya Thevelein menambah penelitian itu, dan dia mengatakan bahwa temuannya memang bisa berarti bahwa penderita kanker harus mengonsumsi makanan rendah gula.



Obesitas dan kanker payudara

Sementara itu, penelitian juga menunjukkan peningkatan hubungan antara obesitas dan kanker payudara.

Dalam sebuah studi baru-baru ini, The Ohio State University Comprehensive Cancer Center (OSUCCC) adalah orang pertama yang menunjukkan bahwa obesitas mengubah gen yang terlibat dalam respons inflamasi (32 gen), kelainan keturunan (48 gen), dan penyakit kekebalan lainnya (42 gen).

Sebuah tim peneliti mengamati analisis ekspresi gen dari sampel jaringan yang dikumpulkan dari 121 wanita tanpa riwayat kanker payudara.

Semua wanita yang berpartisipasi dalam penelitian ini mengalami pengurangan payudara, dan 51 partisipan dianggap obesitas secara klinis.

Tim memeriksa respons obesitas dan radang, menemukan 308 gen penting dalam prosesnya.

Dari 308 gen tersebut, 240 lebih cenderung memiliki mutasi sporadis dan ekspresi gen rendah pada wanita gemuk sementara 68 gen terbukti memiliki risiko penurunan mutasi gen dan ekspresi gen yang tinggi.

Semua gen yang terpengaruh peserta terlibat dalam penyakit dan gangguan untuk respon inflamasi, kelainan keturunan, dan penyakit imunologis.

Dr Peter Shields, penulis senior dari American Association for Cancer Research (AACR) abstrak dan wakil direktur OSUCCC, mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Berbagai jenis kanker payudara dapat dipengaruhi secara berbeda oleh obesitas, pemahaman yang lebih kuat tentang bagaimana obesitas. memicu jalur kanker inflamasi dan meningkatkan risiko kanker payudara dapat membantu kita mengembangkan strategi kemoprevensi yang lebih baik atau strategi pencegahan dini pada wanita dengan risiko tinggi berdasarkan beratnya. "


Makanan adalah obat
Mungkin takeaway dari semua ini untuk penderita kanker harus menjadi kenyataan bahwa sementara obesitas adalah penyakit dan masalah kesehatan yang serius di Amerika, apa yang kita makan memiliki dampak yang lebih besar pada penyebab dan pencegahan kanker daripada yang kita duga sebelumnya.

Ada upaya oleh sejumlah besar organisasi dan semakin banyak dokter dan pusat kanker untuk mengatasi masalah ini dan membantu orang menikmati kehidupan yang lebih baik, sehat, bebas kanker.

Pengumuman minggu lalu bahwa sebuah studi sembilan tahun yang ambisius menunjukkan adanya korelasi antara gula dan kanker dapat memberi pengaruh positif pada diet pencegahan kanker baru dan bahkan pengobatan baru untuk mereka yang menderita kanker.

Sementara para periset di Belgia mengakui bahwa mereka tidak sepenuhnya mengerti mengapa sel bereaksi terhadap gula ini, mereka yakin penelitian ini pada sel ragi dan manusia "telah menghasilkan hipotesis ilmiah baru yang sangat berharga. Langkah selanjutnya adalah mencari tahu apakah hasil ini juga berlaku untuk pasien. "

Sementara itu, Apovian of the Obesity Society menganut studi tersebut sebagai sesuatu yang berpotensi meningkatkan dan bahkan menyelamatkan nyawa.

"Ini adalah temuan yang sangat penting," katanya. "Penelitian ini menguatkan gagasan yang telah kita pelajari, yaitu menyusui gula dan lemak dalam makanan kita, dan bagaimana kelebihan gula ini dapat dimanfaatkan oleh kantong kecil sel kanker untuk tumbuh secara tidak proporsional. Dengan kata lain, studi bahwa kelebihan gula dalam makanan kita mengipasi api kanker. "

sumber : https://www.healthline.com/health-news/why-being-overweight-increases-risk-of-cancer#1

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Inilah Alasan Kenapa Obesitas dapat Meningkatkan Risiko terkena Kanker

0 comments:

Post a Comment