Manfaat Protein pada Roti untuk Usus, Otak, dan Tulang

Manfaat Protein pada Roti - Ketika kebanyakan orang memikirkan protein, mereka menganggap makanan protein seperti ayam, daging sapi, telur, kacang-kacangan dan kacang-kacangan. Tapi tahukah Anda bahwa makromolekul penting yang dibutuhkan tubuh Anda untuk membangun sel baru dapat dikonsumsi melalui roti protein? Ya, Anda membaca roti protein tinggi yang benar itu. Produsen di seluruh telah meluncurkan roti revolusioner, membantu orang mendapatkan asupan protein mereka dalam bentuk roti.

Diharapkan bisa populer di kalangan penggemar kebugaran, pengecer juga memprediksi roti protein akan menjadi hit bagi siapa saja yang tertarik untuk memenuhi tujuan penurunan berat badan melalui diet atau menuai manfaat lainnya dari makanan yang dikemas dengan nutrisi ini.

Manfaat Roti Protein

1. Menjaga Otot Rangka

Sarcopenia adalah hilangnya massa otot dan kekuatan yang terjadi seiring bertambahnya usia. Meskipun perkiraan prevalensi dan definisi bervariasi, ini adalah kondisi yang umum dikenal di kalangan orang dewasa yang lebih tua.

Mempertahankan fungsi otot skeletal sepanjang masa hidup sampai usia tua penting untuk kehidupan mandiri dan kesehatan yang baik. Beberapa penelitian telah mengidentifikasi protein sebagai macronutrien kunci untuk orang dewasa yang lebih tua. Asupan protein lebih besar dari jumlah yang dibutuhkan untuk menghindari keseimbangan nitrogen yang negatif dapat mencegah sarcopenia dan memperbaiki kesehatan tulang.

Mengkonsumsi protein dalam jumlah yang tepat dapat memperbaiki fungsi dan kualitas hidup pada orang dewasa yang sehat dan dewasa, serta meningkatkan kemampuan orang dewasa untuk pulih dari penyakit dan trauma.

2. Aids Penurunan berat badan

Protein mungkin merupakan strategi penurunan berat badan yang efektif karena pada umumnya meningkatkan kenyang lebih tinggi daripada karbohidrat dan lemak. Sebuah penelitian acak terhadap 27 pria dengan kelebihan berat badan membuat pria mengkonsumsi makanan yang dibatasi energi seperti protein tinggi atau protein normal selama 12 minggu. Kelompok diet protein tinggi mengalami kepenuhan yang lebih tinggi sepanjang hari dibandingkan dengan jumlah protein kelompok normal.

Dalam percobaan acak enam bulan terhadap 60 subjek kelebihan berat badan dan obesitas, penurunan berat badan hampir dua kali lebih besar pada subyek yang mendapatkan diet protein tinggi dibandingkan dengan diet protein moderat. Manfaat mengkonsumsi produk protein tinggi juga ditunjukkan dalam penelitian jangka panjang. Dalam studi 12 bulan, 50 subjek kelebihan berat badan dan obesitas, penurunan berat badan lebih tinggi pada kelompok protein tinggi. Selama periode follow-up enam bulan, kelompok protein tinggi mengalami penurunan 10% lebih besar pada jaringan adiposa intra-abdomen daripada kelompok protein menengah.

3. Menurunkan Faktor Resiko Penyakit Kardiovaskular

Penyakit kardiovaskular adalah salah satu penyebab utama kematian di seluruh dunia. Asupan serat makanan secara luas diakui sebagai bagian dari diet sehat dan menjaga tingkat kolesterol serum. Asupan serat makanan yang lebih tinggi berbanding terbalik dengan kejadian penyakit kardiovaskular.

Serat makanan memiliki beberapa efek menguntungkan pada kesehatan kardiovaskular dengan menurunkan konsentrasi kolesterol serum melalui peningkatan ekskresi asam empedu dan penghambatan sintesis asam lemak di hati. Makanan berserat tinggi seperti roti protein juga dapat membantu mengendalikan berat badan karena menyebabkan rasa kenyang dan pencernaan lebih lambat.

4. Meningkatkan Fungsi Kognitif

Otak adalah organ yang paling aktif secara metabolisme dalam tubuh sejauh ini, hanya mewakili 2 persen berat tubuh namun terhitung lebih dari 20 persen dari total pengeluaran energi tubuh. Fungsi metabolisme umum vitamin B, di samping peran mereka dalam sintesis neurokimia, oleh karenanya dapat mempengaruhi fungsi kognitif, dan memperkaya roti protein tinggi merupakan sumber vitamin B yang baik. Sedangkan untuk atrofi otak, homosistein merupakan faktor risiko kerusakan kognitif dan demensia. Pemberian diet vitamin B, seperti pada roti protein, dapat membantu menurunkan konsentrasi homosistein dalam plasma.

Sebuah penelitian double-blind, randomized, controlled menemukan bahwa vitamin B yang menurunkan homosistein dapat memperlambat laju atrofi otak yang dipercepat pada pasien dengan gangguan kognitif ringan. Otak kita perlahan mengalami atrofi seiring bertambahnya usia, namun menyusut dipercepat pada peserta yang menderita penyakit Alzheimer. Dalam sebuah studi baru-baru ini, peserta yang diberi vitamin B selama dua tahun mengalami penurunan tingkat penyusutan otak. Tingkat atrofi pada peserta dengan kadar homosistein tinggi dipotong dua.

5. Membantu Mengobati Kanker Kolorektal

Kanker kolorektal adalah jenis kanker yang paling umum ketiga. Bukti dari studi ekologi, studi migran dan studi kecenderungan sekuler menunjukkan bahwa faktor risiko lingkungan sangat penting dalam penyebab kanker kolorektal. Kebiasaan makan telah dicurigai penting, namun hanya konsumsi alkohol dan olahan dan daging merah yang dianggap meyakinkan faktor risiko diet kanker kolorektal.

Serat makanan yang ditemukan dalam roti protein dapat membantu peristaltik gastrointestinal mengurangi sembelit dan menyerap bahan berbahaya di usus, yang menyebabkan pengangkatannya. Selain itu, serat makanan bisa memperbaiki flora usus dan memberi energi dan nutrisi bagi bakteri sehat di usus. Dengan meningkatnya konsumsi gandum, frekuensi pergerakan usus meningkat dalam enam minggu, sementara hanya sedikit peningkatan yang tidak signifikan saat mengkonsumsi biji-bijian olahan. Seluruh biji-bijian telah terbukti mengurangi waktu transit usus, sehingga meningkatkan frekuensi gerakan usus dan membantu mencegah dan / atau mengobati kanker kolorektal.

Nutrisi Roti Protein

Roti protein terbuat dari tepung terigu utuh dan terdiri dari biji rami, millet, oat dan biji bunga matahari.

Satu iris (19 gram) roti protein tinggi mengandung sekitar:
  •     46,5 kalori
  •     8,3 gram karbohidrat
  •     2,3 gram protein
  •     0,4 gram lemak
  •     0,6 gram serat
  •     11,2 miligram omega-3
  •     180 miligram omega-6
  •     0,3 miligram mangan (14 persen DV)
  •     6,3 mikrogram selenium (9 persen DV)
  •     22 mikrogram folat (6 persen DV)
  •     0,1 miligram tiamin (5 persen DV)
  •     0,1 miligram riboflavin (4 persen DV)
  •     0,8 miligram niasin (4 persen DV)
  •     0,8 miligram besi (4 persen DV)
  •     35,2 miligram fosfor (4 persen DV)
  •     0,1 miligram tembaga (4 persen DV)
Roti protein membuat makanan ringan pra-latihan yang berguna atau bagian dari makanan pasca latihan dan memiliki nilai lebih besar daripada batang protein atau getar. Bisa bertahan segar sampai delapan hari atau bertahan di freezer selama tiga bulan.

Roti protein tidak mengandung pengawet buatan, sirup jagung fruktosa tinggi, perasa atau warna buatan. Roti roti protein bisa terdiri dari susu, kedelai dan gluten sehingga bahan cek untuk alergen potensial.

Dimana Menemukan dan Cara Membuat Roti Protein

Roti protein tersedia di supermarket lokal Anda. Anda juga bisa menemukannya secara online.

Namun, jika Anda ingin membuat roti protein sendiri, ada beberapa pilihan yang tersedia.

Cara membuat roti protein

Ada berbagai resep buku dan video online untuk membantu Anda membuat roti protein. Persiapan dan ramuannya bervariasi, yang merupakan manfaat karena resep ini dapat disesuaikan agar sesuai dengan tujuan nutrisi pribadi Anda.

Salah satu pilihan terbaik adalah Resep Keto Bread saya. Yang Anda butuhkan hanyalah tepung almond, telur, krim tartar, mentega, soda kue dan cuka sari apel. baca juga : Walatra berry Jus

Anda juga bisa memberi Anda juga bisa memberikan Resep Roti Labu saya, yang meliputi tepung almond, tepung kelapa, garam laut, baking soda, kayu manis, bumbu labu, labu, sirup maple, minyak kelapa dan telur. baca juga : Walatra Berry Jus

Sejarah Roti Protein

Di Syracuse, N.Y., tiga bersaudara - dengan bantuan pelatih pribadi mereka - ingin mengembangkan lini produk roti yang sehat yang tidak hanya menyenangkan untuk dimakan setiap hari, tapi juga membantu mencapai tujuan kebugaran mereka. Pada tahun 2008, setelah satu tahun pengembangan, roti protein P28 adalah roti protein tinggi asli pertama yang beredar di pasaran. Permintaan untuk produk roti P28 telah mendapatkan popularitas saat konsumen menjadi sadar akan manfaat makanan protein tinggi dan sehat.

Sementara itu di Australia, Protein Bread Co. didirikan untuk membantu ribuan individu yang berfokus pada kesehatan dan atletik memenuhi kebutuhan nutrisi harian mereka dengan roti rendah karbohidrat dan protein. baca juga : Walatra sehat mata

Tindakan pencegahan

Beberapa merek roti protein mengandung gandum, sehingga orang yang tidak gluten-intoleran atau diet Paleo harus menghindari merek ini. Selain itu, terlalu banyak protein dapat menyebabkan kondisi seperti penyakit ginjal, penambahan berat badan, osteoporosis, kanker dan batu ginjal.

Karena tidak ada formula standar untuk roti protein tinggi, penting untuk memindai kemasan untuk hal-hal yang mungkin ingin Anda hindari.

Mengkonsumsi roti protein tinggi saja tidak akan membantu menurunkan berat badan, meski bisa membantu proses penurunan berat badan. Protein memiliki kalori, jadi jika Anda makan terlalu banyak, dan jangan berolahraga, itu bisa disimpan sebagai lemak. baca juga : Walatra Sehat Mata

Pikiran Akhir tentang Roti Protein
  • Perusahaan manufaktur roti di seluruh dunia meluncurkan roti protein tinggi bagi mereka yang ingin memenuhi tujuan kesehatan mereka.
  • Roti protein rendah karbohidrat tapi tinggi kalori, omega 3, protein, vitamin dan mineral.
  • Manfaat roti protein termasuk membantu membangun otot rangka, penurunan berat badan, dan membantu mencegah penyakit kardiovaskular, diabetes tipe 2 dan faktor risiko kanker kolorektal.
  • Terlalu banyak protein dapat menyebabkan risiko kesehatan, dan yang terbaik adalah memindai label bahan untuk mencegah alergen yang mengkonsumsi.
manfaatqnc.blogspot.com



Open Comments Close
*via mobile, like dahulu untuk melihat komentar

This site uses cookies from Google to deliver its services, to personalise ads and to analyse traffic. Information about your use of this site is shared with Google. By using this site, you agree to its use of cookies. Learn more