Situs Kesehatan Terpercaya

Monday, November 13, 2017

Abses Dubur

Abses Dubur - Abses anal adalah penyakit yang menyakitkan di daerah anus karena infeksi kelenjar kecil di dinding anus. Katup anus internal (sfingter anterior internal) berfungsi mencegah infeksi dari rongga usus ke jaringan sekitar anus (sekitar anus). Namun, jika infeksi usus menembus katup ini, penyebaran infeksi bisa sampai ke jaringan sekitar anus dan menyebabkan abses.

Kista yang terjadi sering muncul berupa lecet yang penuh nanah dan bengkak di daerah anus. Saat bersentuhan, pembengkakan ini bisa terasa hangat dan kemerahan. Tapi di abses yang jatuh kadang tidak bisa terlihat atau jernih. Bergantung pada lokasi abses karena penyebaran infeksi, abses dapat dibedakan sebagai berikut:

  • Abses di sekitar anus (jenis abses dubur yang paling umum).
  • Abses ischiorectal ada di rongga postpartum.
  • Abses di rongga supralevator.
  • Abses di rongga antar segi.

Gejala abses anal
Gejala anus abses yang muncul pada pasien bervariasi tergantung lokasi abses. Jika terjadi abses di daerah sekitar anus, gejala yang muncul adalah:

  • Rasa sakit di anus berlanjut, terasa menusuk, dan semakin parah saat duduk.
  • Iritasi kulit di sekitar anus disertai kemerahan, bengkak dan kekakuan pada kulit.
  • Keluarkan nanah dari anus.
  • Konstipasi dan nyeri akibat buang air besar.

Pada kista yang terjadi di daerah anus yang lebih dalam, seperti abses supravastor, gejala yang mungkin timbul meliputi:

  • Homa.
  • dingin
  • Sabar

Dalam beberapa kasus abses anus dalam, gejala keasaman kadang-kadang saja dapat mempersulit diagnosis dan memerlukan MRI atau CT.

Penyebab abses dubur
Penyebab anomali mungkin berbeda pada seseorang. Namun, kondisi ini bisa terjadi melalui:

  • Infeksi fistula anal (celah kecil terbentuk pada kulit saluran anus).
  • Penyakit menular seksual.
  • Memblokir anus.

Seseorang mungkin lebih rentan terhadap lesi dubur jika:

  • Menderita radang.
  • Ambil obat antiinflamasi, seperti prednison.
  • Menjadi seks anal.
  • Diabetes.
  • Dia menderita radang panggul.
  • Dia menderita peradangan gastrointestinal, seperti pada penyakit Crohn atau kolitis ulserativa.

Anal Diagnosis Keluhan
Abses anal, abses sekitar anus yang tidak menimbulkan gejala sistemik, dapat didiagnosis dengan melacak gejala dan memeriksa kondisi anus. Untuk membantu diagnosis, dokter juga akan memeriksa kondisi yang relevan, misalnya:

  • Infeksi Menular Seksual (PMS) ditularkan.
  • Penyakit radang pada sistem pencernaan.
  • Penyakit rematik
  • Kanker rektum

Pada pasien yang dicurigai mengalami anus anal pada prosedur dalam, seperti abses di atas lift, diagnosis dapat dilakukan dengan metode pemindaian. Antara lain ultrasound, MRI dan CT. Ada juga beberapa kasus kista anal yang kompleks dan menimbulkan gejala sistemik. Untuk membantu mendiagnosis abses anus yang kompleks, pemeriksaan laparoskopi dapat dilakukan. Tujuannya adalah untuk melihat kista dan fistula serta menentukan lokasi, distribusi dan ukuran. baca juga : Cara Mengobati Radang Tenggorokan Anak

Komplikasi abses dubur
Jika tidak baik, abses dubur dapat menyebabkan komplikasi berikut:

  • hiliran.
  • Bakteri (bakteri masuk ke sistem peredaran darah), infeksi darah, dan menyebar dari anus ke organ lain.
  • Inkontinensia tinja
  • Abses menjadi ganas.

Pengobatan abses anal
Abses pada anus menunjukkan bahwa infeksi terjadi sangat parah dan memerlukan perawatan melalui operasi. Selama tahap persiapan operasi akan dilakukan, penderita abses dubur bisa diberikan antibiotik. Pembedahan harus dilakukan untuk melakukan terapi anal sesegera mungkin penyebab kerusakan bedah dapat menyebabkan kerusakan jaringan kronis.

Metode pembedahan yang bisa dilakukan untuk mengobati kista meliputi:

Operasi abses anal Anda perlu dibuat sebelum operasi sebelum pecah dan menyebabkan komplikasi. Tidak seperti operasi lainnya, operasi anus abses tidak perlu mengosongkan sistem pencernaan. Sebelum operasi, pasien akan diberi anestesi lokal terlebih dahulu. Operasi laparoskopi dilakukan dengan membuat sayatan di daerah abses, diikuti dengan aliran dan drain uretra abses. Yang biasanya dibuat cukup dengan sayatan kecil untuk mengurangi pembentukan fistula. Darah dikeluarkan dari abses dan kemudian dianalisis untuk mengetahui jenis bakteri penyebab infeksi. Setelah operasi, sayatan ditutupi oleh desinfektan yang mengandung yodium. Setelah 24 jam, pasien diwajibkan merendam bokong di udara yang mengandung obat 3 kali sehari, sekali setelah buang air besar masing-masing.

Bedah supravativora abses, Ischioractal, dan Intrinspeter. Prinsip ketiga pembedahan mirip dengan operasi pada kasus abses di sekitar anus. Namun, pernafasan bedah, sprainifator, askorbital dan intrinspeksi memerlukan proses yang lebih rumit karena lokasinya, dan harus dilakukan di ruang operasi. Untuk mengeluarkan nanah dari abses, sayatan dibuat di daerah yang paling bengkak. Setelah membuat sayatan tersebut, nanah tersebut dilepaskan melalui tabung kecil dan dibantu oleh akselerator dalam abses sehingga nanah bisa keluar dengan tutupnya. Untuk operasi ini, pasien bisa diberi anestesi lokal atau anestesi umum jika diminum.

Pembedahan dan pengobatan fistula. Fistula adalah salah satu komplikasi yang bisa timbul akibat abses. Operasi fistula dapat dilakukan bersamaan dengan proses abses. Namun, terkadang fistula baru muncul beberapa minggu sampai beberapa bulan setelahnya, maka operasi fistula dilakukan secara terpisah dengan operasi abses.

Beberapa komplikasi yang bisa terjadi setelah abses dan operasi fistula meliputi:

  • infeksi.
  • Sayatan anal
  • Abses pasca operasi
  • Bekas luka di daerah sayatan

Untuk membantu mengobati abses setelah operasi dan mengurangi risiko komplikasi setelah operasi, pasien dapat diberikan beberapa jenis obat-obatan, seperti:

infeksi. Pasien bisa diberi antibiotik sebelum dan sesudah operasi perut. Antibiotik dimodifikasi untuk bakteri yang menyebabkan abses yang sebelumnya telah didiagnosis melalui bakteri bakteri. Beberapa jenis antibiotik yang dapat diberikan, antara lain, adalah ampisilin (baik diberikan sendiri atau dikombinasikan dengan sulfaktam), imibenim, selastatin, cevazolin, dan klindamisin.

Analgesik. Seringkali sebelum dan sesudah proses abses, penderita akan mengalami rasa sakit dan ketidaknyamanan di daerah abses. Anilgicis medicine karenanya bisa diberikan untuk menghilangkan rasa sakit. Contoh obat penghilang rasa sakit sering diberikan

Antihipertensi Obat ini bisa membantu memberikan efek harmonis saat diberikan bersamaan dengan meperidine. Selain itu, anti muntah bisa melindungi dari efek samping yang timbul dari pengobatan. Contoh antibiotik yang bisa diberikan adalah bromethazine.

Setelah operasi dan perawatan, pasien diwajibkan melakukan kontrol rutin dokter yang bersangkutan selama 2-3 minggu. Konsultasi ini dimaksudkan untuk memantau operasi penyembuhan luka dan mengendalikan kemungkinan fistula muncul pada pasien. Kista dan komplikasi abses sangat jarang terjadi. Namun, perlu diingat bahwa fistula dapat terbentuk beberapa saat setelah abses. Selain itu, komplikasi bedah juga bisa terjadi. Karena itu, kontrol pasca operasi sangat penting dilakukan.
wikipedia

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Abses Dubur

0 comments:

Post a Comment